K

Monday, May 2, 2011

MUZIUM PATAH HATI MENUNGGU KOLEKSI DARI ANDA SEMUA

Kesedihan akan
melanda setiap insan yang
sedang patah hati, baik kerana
ditinggal pergi sang kekasih,
putus cinta, dikhianati, atau pun
ditinggalkan untuk selama-
lamanya.
Terkadang melihat barang
pemberian sang mantan, justru
menggoreskan luka baru di
dalam hati. Tak sedikit orang
membuang barang-barang
pemberian mantan kekasih
sebagai usaha melupakan
kepedihan. Tapi ada pula yang
menyimpan barang tersebut
demi menjaga cerita cinta yang
pernah terjadi.
Akan berbeza ceritanya jika
barang-barang tersebut
disimpan di dalam sebuah
muzium khusus barang-barang
pemberian mantan kekasih di
Croatia. Cerita cinta di balik
barang tersebut tidak hanya
disimpan rapi, tetapi menjadi
cerita yang mendunia.
Seperti dilansir dari The Sidney
Morning Herald, Museum of
Broken Single ditubuhkan
Oktober 2010 di Zagreb, Croatia.
Muzium ini dikemas dengan
humor, sakit hati, kebencian, dan
perasaan. Setiap orang boleh
menghantar barang pemberian
mantan berikut dengan cerita
cintanya baik kenangan indah
maupun pahit pada muzium ini.
Adalah Olinka Vistica dan Dra┼żen
Grubisic yang berinisiatif untuk
mendirikannya. Hubungan
percintaan mereka sempat
dihantam batu besar dan mereka
memutuskan untuk
mempamerkan momen-momen
penting dalam hubungan mereka
beserta barang-barang milik
beberapa teman. Pameran
ternyata sukses di beberapa
negara. Hal inilah yang
mendorong pendirian muzium
pada tahun 2005.
Dalam perjalanan keliling dunia,
mereka tidak hanya
mempamerkan kenangan
penting mereka, tetapi juga
mengambil beberapa kenangan
dari warga tempatan. Setiap
tempat mempunyai tema yang
berbeza. Seperti cerita cinta di
balik perang Bosnia atau cerita
cinta dari orang-orang Filipina
yang berkerja di luar negeri.
Namun, menurut keduanya
emosi yang ditunjukkan bersifat
universal.
Sampai saat ini, muzium ini
berjaya mengumpul 700 benda
dengan cerita menarik di
baliknya. Benda-benda tersebut
memang biasa, tetapi mereka
mempunyai arti penting bagi
mereka yang gagal dalam
hubungan percintaan. Cuba
melepaskan masa lalu adalah
motivasi utama dari mereka yang
memberikan barang untuk
dimuseumkan.
"Ketika memberikan benda dan
cerita anda ke muzium ini, hal
tersebut bukan lagi menjadi
cerita anda. Itu cerita dunia," ujar
Olinka.
Benda-benda yang
dimuseumkan seperti peta
Frankfurt, nota bank Sweden,
sebuah koper kecil, dan sayap
cermin kereta. Namun, setiap
benda memiliki cerita masing-
masing. Benda-benda tersebut
'berselimutkan' kemarahan, sakit,
lega, penyesalan, dan kesedihan.
Muzium ini menjadi sebuah
perjalanan kehidupan orang
asing yang hanya dikenal pasti
dengan kota asal, serta tarikh
bermulanya dan diakhirinya
hubungan. Setiap pengunjung
pun akhirnya akan mereka-reka
karakter orang di balik cerita
mereka.
Seorang wanita Ireland telah
menyumbangkan atasan sifon
biru yang dipakai ketika
suaminya mengajaknya makan
siang. Ternyata ajakan makan
siang suaminya tersebut untuk
memberitahu bahawa ia akan
pergi. Ada pula seorang lelaki
yang memberikan pisau cukur.
Pisau itu ia simpan di rumah
bekas kekasihnya sebelum sang
mantan berkahwin dengan
orang lain.
"Saya berharap dia tidak
mencintaiku lagi. Dan saya
berharap dia tidak tahu bahawa
dia adalah satu-satunya orang
yang pernah saya cintai," kata
lelaki tersebut.
Beberapa cerita juga cukup
mengejutkan. Sepasang patung
mewakili dua orang anak yang
membantu seorang wanita saat
dia melarikan diri dari suaminya
yang melakukan kekerasan.
Seorang wanita Serbia juga
memberikan pahatan payudara
berukuran besar yang harus
digunakannya saat berhubungan
seksual dengan bekas suaminya.
Ada juga sebuah lampu
berbentuk anjing milik pasangan
yang berpisah selepas 13 tahun
bersama diberikan oleh seorang
lelaki. Dia mengizinkan
mantannya memilikinya untuk
menjaganya, namun mantannya
justru ditemui bunuh diri di bilik
hotel.
Satu lagi kisah yang
menyedihkan datang dari cincin
pembuka botol dari Slovenia.
Hubungan yang dijalin dari 23
Januari 1988 hingga 30 Jun
1998 harus berakhir karena
sebuah kematian.
Tertulis dalam pembuka botol itu,
"Kau bicara tentang cinta dan
memberiku hadiah kecil setiap
hari, ini hanyalah salah satu
daripada mereka. Tapi, kau tidak
ingin tidur denganku. Aku pun
menyedari betapa kau
mencintaiku setelah kau
meninggal kerana AIDS."

No comments: